right issue adalah
Source Images : www.ajaib.co.id

Investor Pasar Modal Harus Tahu Right Issue, Apa Itu?

Pada dasarnya Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) atau right issue adalah hak yang diberikan kepada pemegang saham lama untuk membeli saham baru yang dikeluarkan oleh suatu perusahaan. Istilah ini sering digunakan dalam dunia keuangan, terutama di kalangan investor pasar modal, namun terkadang orang bingung dengan istilah tersebut.

Ketika Anda membeli saham dari suatu perusahaan, Anda secara tidak langsung menjadi pemegang saham. Oleh karena itu, semua aktivitas perusahaan yang akan dilakukan oleh perusahaan pasti akan sampai kepada Anda, sama seperti ketika Preferensi ini muncul.

Jika pemegang saham lama tidak mau membeli saham perseroan yang baru dikeluarkan, maka saham tersebut akan dijual kepada calon pembeli atau pemegang saham baru.

Perhatikan bahwa Hak-Hak ini dilaksanakan oleh Perusahaan untuk mendukung rencana aksi korporasi tertentu atau untuk meningkatkan modal kerja.

Mengenal masalah hukum

Adapun hak-hak tersebut, ketika suatu perusahaan ingin menerbitkan saham baru, perusahaan akan terlebih dahulu menghubungi pemegang saham lama. Jika mereka tidak mau, tidak akan ada masalah, karena ini adalah “hak” atau “hak”, bukan kewajiban.

Jika pemegang saham lama melakukan pembelian, harga saham yang diakuisisi tidak akan sama dengan harga investor di pasar sekunder, karena harganya mungkin lebih murah. Seperti konsep Dividen, HMETD ini juga memiliki tata cara pembagian dividen yang serupa, khususnya ada Cum Date Ex Date:

Baca Juga  Resiko Tidak Bayar Hutang di Aplikasi Pinjaman Online

Kemudian, setelah menyelesaikan penawaran kepada investor lama, perusahaan dapat menawarkan hak ini kepada investor baru atau calon pembeli. Biasanya Preferensi ini diberikan dalam suatu rasio, misalnya dalam rasio 1:2, yang berarti setiap pemilik satu saham lama akan berhak membeli 2 saham baru.

Pada saat yang sama, investor baru dapat membeli saham pada harga awal, yang mungkin lebih rendah, sama atau lebih tinggi dari harga pasar saat ini.

Masalah hukum Tujuan

1. Mengurangi beban keuangan

Seperti diketahui, beban keuangan perusahaan sangat berbeda, hutang atau kewajiban juga menjadi faktor yang memberatkan perusahaan.

Meminjam dari utang tentu bukan langkah yang bijaksana, sehingga perusahaan juga mengeluarkan hak preferensi, menawarkan sahamnya kepada pemegang saham yang lebih tua dengan harga yang lebih rendah.

Dalam kasus PT Lippo Karawaci Tbk (LPKR) pada 2019, perusahaan properti raksasa ini menerbitkan Hak Preferensi untuk mengurangi beban keuangan. LPKR memiliki hak penyitaan sebesar Rs 11,2 triliun untuk melunasi utang, mengamankan penyelesaian proyek Meikarta dan memutuskan strategi bisnis baru.

Beberapa investor yang dikabarkan ikut serta dalam penawaran saham terbatas ini antara lain George Raymond Zage III, Chow Tai Fook Nominee Limited, Gateway Partners dan beberapa lainnya. Mereka semua pernah berinvestasi di LPKR ini sebelumnya.

2. Bisnis ekspansi operasional

Hak memesan efek terlebih dahulu juga dapat dilakukan atas dasar perluasan usaha, misalnya oleh PT Surya Cipta Media Tbk (SCMA). Saat itu SMCA berencana mengakuisisi tiga perusahaan digital media, antara lain PT Vidio Dot Com (Vidio.com), PT Kapanlagi Dot Com Networks (KLY) dan PT Binary Ventura Indonesia (BVI).

Baca Juga  Tips Memilih Perusahan Fintech yang Tepat

Perusahaan juga telah menawarkan sahamnya kepada EMTEK, yang sudah menjadi pemegang saham mayoritas di SCMA. Pemegang saham atau investor lama akan selalu diperhitungkan dalam proses ini.

Perusahaan berharap dengan adanya hak memesan efek terlebih dahulu tersebut, pemegang saham lama dapat menyimpan hartanya di perusahaan tetangga.

Keuntungan HMETD:

1. Dapatkan obat segar

Salah satu keuntungan dari rights issue adalah perusahaan bisa mendapatkan aset segar tanpa menambah kewajiban dengan meminjam dari bank atau lembaga lain.

Pasalnya, peningkatan utang tentu saja akan meningkatkan biaya operasional, dan pembayaran tersebut tentunya akan mengurangi margin laba bersih perusahaan.

2. Meningkatkan kepercayaan pada pemegang saham

Pemegang saham yang lebih tua diperbolehkan untuk membeli saham dengan harga khusus sehingga setara dengan memberikan diskon kepada pelanggan setia.

Kehilangan hak dasar

Sedangkan bagi emiten, hak memesan efek terlebih dahulu merupakan aksi korporasi yang dapat menghasilkan keuntungan. Namun, bagi investor, ini bisa menjadi pedang bermata dua karena alasan berikut:

1. Dilusi kepemilikan bersama

Hak adalah hak, tetapi jika tidak dilunasi, kepemilikan saham investor dapat berkurang. Mengapa itu terjadi?

Misalnya, penerbitan PT XYZ yang menerbitkan dua saham milik satu investor. Keempat saham tersebut akan mereka keluarkan dan ditawarkan kepada investor yang sudah ada.

Jika investor lama tidak mau membeli, saham tersebut akan menjadi milik pemegang saham baru. Dalam hal ini, pihak yang sebelumnya memiliki saham mayoritas, tidak lagi menjadi mayoritas, karena ada pemilik baru.

Baca Juga  Daftar Tabungan Tanpa Biaya Admin Bank

2. Tidak ada jaminan bahwa perusahaan akan berhasil setelah hak diterbitkan

Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu ini dimaksudkan hanya untuk memperoleh tambahan modal atau aset segar yang dapat digunakan untuk operasional Perusahaan. Oleh karena itu, tidak ada jaminan bahwa penjualan perusahaan ini akan meningkat setelah Preferensi ini.

Tentu akan sangat menggembirakan jika kinerja perusahaan meningkat dengan mendapat tambahan modal, namun bila dana tersebut justru disalahgunakan justru bisa berdampak buruk bagi investor.

Pasalnya, selalu ada kemungkinan penyalahgunaan dana, yang tentunya juga merupakan bagian dari risiko yang ditanggung investor. Jika ini terjadi, harga saham yang dibeli bisa turun.

3. Perusahaan perlu meningkatkan kerja keras mereka

Perusahaan juga harus meningkatkan kerja kerasnya setelah pemberian Hak Preferensi. Dalam hal ini, Anda harus melihat rasio laba per saham atau EPS, yang menunjukkan rasio laba per saham perusahaan.

Semakin tinggi EPS, semakin kuat perusahaan dalam hal laba bersih, semakin tinggi keuntungan bagi investor. Namun, di sisi lain, EPS dapat menurun jika laba perusahaan turun dan jumlah saham yang beredar tetap sama.

Oleh karena itu, tampak sangat jelas bahwa ketika jumlah saham meningkat, itu sama dengan peningkatan ekuitas. Perusahaan pada akhirnya dituntut untuk memperoleh laba yang lebih besar dari sebelumnya.

Inilah hal-hal yang perlu dipahami dari segi hak. Apakah hak memesan efek terlebih dahulu merupakan tindakan korporasi yang menguntungkan bagi perusahaan belum tentu menguntungkan bagi investor.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *